Jumat, Januari 28, 2011

Mengamankan Jaringan Komputer

Mengamankan jaringan komputer membutuhkan tiga tingkatan proses. Untuk mengamankan
jaringan komputer kita harus dapat melakukan pemetaan terhadap ancaman yang mungkin terjadi.
Prevention (pencegahan).
Kebanyakan dari ancaman akan dapat ditepis dengan mudah, walaupun keadaan yang benarbenar
100% aman belum tentu dapat dicapai. Akses yang tidak diinginkan kedalam jaringan komputer
dapat dicegah dengan memilih dan melakukan konfigurasi layanan (services) yang berjalan dengan
hati-hati.
Observation (observasi).
Ketika sebuah jaringan komputer sedang berjalan, dan sebuah akses yang tidak diinginkan
dicegah, maka proses perawatan dilakukan. Perawatan jaringan komputer harus termasuk melihat isi
log yang tidak normal yang dapat merujuk ke masalah keamanan yang tidak terpantau. System IDS
dapat digunakan sebagai bagian dari proses observasi tetapi menggunakan IDS seharusnya tidak
merujuk kepada ketidak-pedulian pada informasi log yang disediakan.
Response (respon).
Bila sesuatu yang tidak diinginkan terjadi dan keamanan suatu system telah berhasil disusupi,
maka personil perawatan harus segera mengambil tindakan.
Tergantung pada proses produktifitas dan
masalah yang menyangkut dengan keamanan maka tindakan yang tepat harus segera dilaksanakan.
Bila sebuah proses sangat vital pengaruhnya kepada fungsi system dan apabila di-shutdown akan
menyebabkan lebih banyak kerugian daripada membiarkan system yang telah berhasil disusupi tetap
dibiarkan berjalan, maka harus dipertimbangkan untuk direncakan perawatan pada saat yang tepat [1].
Ini merupakan masalah yang sulit dikarenakan tidak seorangpun akan segera tahu apa yang menjadi
celah begitu system telah berhasil disusupi dari luar.
Victims/statistic (korban/statistik).
Keamanan jaringan komputer meliputi beberapa hal yang berbeda yang mempengaruhi
keamanan secara keseluruhan. Serangan keamanan jaringan komputer dan penggunaan yang salah
dan sebegai contoh adalah virus, serangan dari dalam jaringan komputer itu sendiri, pencurian
perangkat keras (hardware), penetrasi kedalam system, serangan "Denial of Service" (DoS), sabotase,
serangan "wireless" terhadap jaringan komputer, penggantian halaman depan situs (website
defacement), dan penggunaan yang salah terhadap aplikasi web. Statistik menunjukkan jumlah
penyusupan didalam area ini sudah cukup banyak berkurang dari tahun 2003 [24], tipe variasi dari
serangan, bagaimanapun juga, menyebabkan hampir setiap orang adalah sasaran yang menarik.

Atau download versi pdfnya yg saya dapat dari SMKN 5 Malang.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Pengunjung yang kurang paham pasti berkomentar ^.^